Tuesday, May 11, 2021
Home > News > Infrastructure > Tol Tangerang-Merak Musnahkan Barang hasil operasi Gerakan Jalan Tol Bebas 

Tol Tangerang-Merak Musnahkan Barang hasil operasi Gerakan Jalan Tol Bebas 


Banten-News | Infrastructure | Serang

Tol Tangerang-Merak melakukan pemusnahan barang hasil operasi bersama kepolisian dalam penindakan pelanggar di jalan tol Tangerang-Merak, di halaman Kantor Serang Timur, pada Senin (29/3).

Barang bukti tersebut salah satunya berupa tangga yang digunakan pelangar untuk memasuki Tol Tangerang-Merak dan juga termos yang digunakan untuk berjualan di dalam jalan tol.

Sejak Februari, Tol Tangerang-Merak menggelar operasi gabungnan bersama pihak kepolisian, TNI, Dinas Perhubungan dan Badan Pengatur Transportasi Darat (BPTD). Operasi gabungan ini merupakan rangkaian kegiatan Gerakan jalan tol bebas hambatan yang di gagas ASTRA Infra.

Hingga saat ini, Gerakan jalan tol bebas hambatan telah menindak 215 pelangaran di Tol Tangerang-Merak. Baik berupa penilangan, penyitaan identitas dan juga penyitaan barang bukti yang digunakan pelanggar, seperti tangga dan termos.

Presiden Direktur, PT Marga Mandalasakti Kris Ade Sudiyono mengatakan, kegiatan operasi ini tidak akan berhenti dan akan terus dilakukan selama pelanggaran masih ada.

“Pemusnahaan barang bukti ini sebagai bentuk keseriusan kita dalam penindakan pelanggaran di jalan tol, dan tentunya kegiatan akan terus berlangsung selama pelanggaran masih ada,” ungkapnya.

Penindakan ini sendiri merupakan penerapan dari sistem 3E (Education, Engineering, dan  Enforcement) yang dilakukan Tol Tangerang-Merak dalam upaya meminimalisir pelanggaran di Jalan Tol Tangerang-Merak.

Kris Ade juga berharap dukungan kepada pihak berwenang, terutama terkait penindakan kepada para pelanggar yang telah merusak asset tol seperti pengrusakan pagar pembatas jalan tol, yang dilakukan pelanggar untuk memasuki tol. Karena pada dasarnya, penindakan yang dilakukan ini sesuai dengan ketentuan yang berlaku dalam Undang-Undang nomor 38 tahun 2004 tentang Jalan, dimana didalamnya terdapat sanksi tegas bagi yang melanggar.

Tak berhenti pada penindakan, Kris Ade mengungkapkan bahwa Tol Tangerang-Merak juga berencana memetakan akar masalah pelanggaran di Jalan tol ini melalui pemetaan sosial. “Karena kita juga sadar bahwa pandemi ini, sangat berdampak kepada ekonomi masyarakat, sehingga banyak yang terpaksa berjualan di jalan tol untuk mencari penghidupan. karena itu kita perlu mencoba pendekatan dari berbagai sisi, termasuk pendekatan dari sisi sosial” ungkapnya.

Sebelum melakukan penindakan, Tol Tangerang-Merak sendiri telah mengedukasi, dengan melakukan sosialisai melalui media sosial, media massa, maupun melalui media luar seperti Spanduk, Variabel Message Sign (VMS) yang tersebar di sepanjang Tol Tangerang-Merak akses masuk tol. (Foto & Article dari Rls-Hms MMS)

Redaksi
The Resource & Directory Of Banten Today
https://banten-news.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Close