Thursday, January 21, 2021
Home > Life > Environment > Pemkab Tangerang Atasi Cepat Jebolnya Tanggul Irigasi Sepatan, Bangun Turab Irigasi

Pemkab Tangerang Atasi Cepat Jebolnya Tanggul Irigasi Sepatan, Bangun Turab Irigasi


Banten-News | Environment | Tangerang Kabupaten

Pemerintah Kabupaten Tangerang bergerak cepat mengatasi jebolnya tanggul irigasi
Cisadane di Kampung Karet RT 04 RW 03, Desa Karet, Kecamatan Sepatan, Kabupaten Tangerang, Banten, Selasa (29/12/2020).

Perbaikan saluran irigasi yang jebol tersebut, dilakukan oleh Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (Kemen PUPR) melalui Balai Besar Wilayah Sungai (BBWS) Ciliwung dan Cisadane, bekerjasama dengan Dinas Bina Marga dan Sumber Daya Air Kabupaten Tangerang, Dinas Pertanian dan juga Kecamatan Sepatan Kabupaten Tangerang.

Kepala Dinas Bina Marga dan Sumber Daya Air Kabupaten Tangerang, Slamet Budhi menjelaskan terkait perbaikan jebolnya tanggul irigasi di Sepatan tersebut sebelumnya kami mengurangi debit air lalu kemudian perbaikan turab irigasi dan pembuatan beronjong batu agar tidak masuk ke area pertanian sayuran warga.

“Saat ini kami dan balai besar dari Kementerian PUPR melakukan perbaikan tanggul yang jebol dengan membuat turab irigasi dan Berojong batu,” ujar Slamet Budhi, Selasa (29/12/2020).

Menurut laporan warga yang tinggal sekitar irigasi tersebut jebol karena ada saluran ilegal untuk mengairi lahan.
Saat debit air meningkat saluran akhirnya tidak dapat menahan air yang besar dan akhirnya jebol sehingga mengairi Area persawahan yang ditanam sayuran.

Sementara itu, Kepala Dinas Pertanian Kabupaten Tangerang Aziz Gunawan mengatakan jebol tanggul irigasi tersebut
sempat menggenangi lahan sayuran,yang menurut aparat desa setempat, luas lahan yang terdampak seluas kurang lebih 3 Ha.

Tetapi karena dilahan tersebut ada saluran air yg berakhir di kali Cirarab maka ketika dilakukan pengurangan debit air, lahan yang tergenang dapat segera surut.

“Kondisi sebagian lahan yang sempat tergenang adalah dalam tahap penyemaian tanaman sayuran,” ujar Aziz yang dihubungi lewat telepon seluler.

Menurut Aziz. Luas lahan pertanian yg ditanam sayuran dipinggir saluran irigasi tersebut kurang lebih ada 3 ha saat ini belum terbentuk kelompok tani.

“Insya Allah nanti,kami dari BPP Sepatan akan memfasilitasi pembentukan kelompok tani dan mencoba membantu mengusulkan pompa air untuk kebutuhan petani sayuran di sekitar saluran irigasi melalui Musrenbang atau melalui usulan pada Dinas Pertanian.

Ia lanjutkan, Balai Penyuluh Pertanian Sepatan (koordinator dan penyuluh Desa Karet) telah melakukan koordinasi dengan pihak Kecamatan Sepatan, Desa Karet, UPT IV Dinas Bina Marga dan SDA, terkait saluran irigasi jebol di Desa Karet.

Sedangkan, Camat Sepatan Dadang Sudrajat mengatakan, terkait jebolnya tanggul irigasi tersebut, kami telah melakukan upaya seperti berkoordinasi dengan UPT pengairan Dinas Bina Marga dan SDA Kabupaten Tangerang dan balai besar Kementerian PUPR.

“Langkah awal yang dapat dilakukan mengurangi debit air pada pintu air cadas dan sudah di lakukan pihak balai besar bersama UPT pengairan, debit air yang melintas dapat dikendalikan dengan membuang air yang mengalir ke saluran pembuang menuju sungai Cirarab,” ujar Dadang.

Diketahui sebelumnya, tanggul irigasi
Cisadane di Kampung Karet RT 04 RW 03, Desa Karet, Kecamatan Sepatan jebol akibat derasnya air di irigasi tersebut.

Admin
The Resource & Directory Of Banten Today
https://banten-news.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Close