Friday, September 17, 2021
Home > Views > Commentary > Pasca Kena Prank Bantuan Bodong 2 Triliun Buzzer Denny Siregar Grogi di Bully

Pasca Kena Prank Bantuan Bodong 2 Triliun Buzzer Denny Siregar Grogi di Bully


Banten-News | Commentary | Bandung

Oleh  : M. Rizal Fadillah (Pemerhati Politik dan Kebangsaan)

Seperti rekan sekolamnya Ade Armando keduanya menjadi “KORBAN” Prank Heryanti Akidi Tio soal sumbangan 2 Trilyun. Sudah habis habisan memuji setinggi langit eh tak disangka langitnya runtuh. Puja-puji dengan nada girang kini berubah menjadi pijit-pijit kening karena KENA TENDANG.

Reaksi Denny setelah tahu kena tipu-tipu tentu menutupi kekesalan dan menduga banyak yang mencibir. Ia menyatakan bahwa beberapa hari ke depan bahkan seminggu akan dibully di medsos. Ia “declare” bully an mulai. Meski seperti tenang menghadapi risiko tetapi itu secara psikologis menunjukkan bahwa sebenarnya Denny  sedang GROGI.

Seperti pepatah “PERTAHANAN TERBAIK ADALAH MENYERANG”. Denny malah menyinggung dan menyerang Andi Arief, Rizal Ramli, dan Fadli Zon soal kasus Ratna Sarumpaet. Sebenarnya konteksnya berbeda. Heryanti Akidi mencoba berfoto selfie sebagai pengusaha Tionghoa filantropis. Ketua MPR Bambang Soesatyo menyebut Heryanti sebagai penyumbang terbesar setelah Bill Gates.

Adalah pilihan hidup Denny untuk menjadi pembela Istana habis-habisan. Tapi mungkin seseorang itu bisa lupa bahwa kekuasaan istana itu akan habis juga. Kelak loyalis harus ikut bersayonara. Jika masih ngotot berkata-kata sama maka bisa berujung penjara. Kekuasaan adalah prank berbingkai bahagia dalam fatamorgana. Sakitnya tuh disini.

Kasus keluarga pengusaha Tionghoa Akidi Tio adalah prank paling bersejarah dan Denny Siregar  adalah pemain figuran dari sejarah itu.

“Almarhum bisa saja mengembangkan dananya ke luar negeri, tempat kelahiran nenek moyangnya. Tapi sungguh dia malah menyumbangkan hartanya yang besar itu untuk membantu pemerintah Indonesia yang sedang kesulitan menghadapi pandemi ini”.

Menurutnya banyak sekali etnis Tionghoa di Indonesia yang menyumbangkan hartanya di saat musibah. Denny tak merasakan bahwa rakyat Indonesia sedang bersedih atas  tanah, kebun, hutan, dan lapangan pekerjaan yang telah dan terus DIRAMPOK serta DIKURAS habis oleh etnis Tionghoa. Yang mereka sumbangkan itu tak seberapa dibanding hasil RAMPOKANNYA. Kita sebagai pribumi sedih dan marah atas perilaku seperti itu.

“Saya sendiri masih sedih banyak orang yang mengaku pribumi, beragama muslim,  masih sibuk mengumpulkan donasi, bukan untuk saudaranya sendiri, buat orang luar negeri” sindir Denny soal donasi Palestina.

Denny TERTIPU oleh phobia keagamaannya sendiri–anti Islam–mingkin karena Syi’ahnya, sehingga lebih pro pengusaha etnis Tionghoa ketimbang pribumi muslim. Denny mestinya faham bahwa soal Palestina bukan semata keagamaan tetapi kemanusiaan ! Israel yang zalim dan brutal telah MERAMPAS hak kemerdekaan bangsa Palestina. Kita harus membantunya baik melalui diplomasi maupun donasi.

Mudah-mudahan prank Akidi Tio yang juga dengan sangat berani telah mempermainkan Kapolda Sumsel menjadi pelajaran bagi Denny. Tapi jika sudah kebal dari rasa malu atau dosa dalam menyakiti muslim, ya rakyat khususnya pribumi muslim sulit untuk menjadi percaya. Denny tetap akan menjadi musuh umat. Apalagi jika Denny dan Armando masih tetap nyaman bermain di kolam yang keruh dan beracun. (Foto & Article dari MBC-BTL)

Redaksi
The Resource & Directory Of Banten Today
https://banten-news.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Close